Tag Archives: Dropbox

Cara Synchronize Dropbox dengan Amazon S3

Amazon Web Services
Amazon Web Services

Beberapa hari terakhir saya dipusingkan dengan ide saya sendiri tentang bagaimana mensinkronkan antara Dropbox dengan Amazon S3.

Kenapa harus di sinkronkan?

Dropbox memberikan fasilitas penyimpanan berbasis awan secara gratis dengan kapasitas 2GB. Dengan mreferensikan pengguna baru ke Dropbox, kita mendapat tambahan penyimpanan gratis hingga 21.5 GB. Suatu kapasitas yang cukup untuk digunakan menyimpan dokumen kerja sehari-hari.

Masalahnya muncul ketika  kapasitas dropbox mulai berkurang oleh foto-foto yang saya ambil dengan Smartphone tersinkronisasi dengan dropbox. Kapasitas mulai cepat habis. Selain itu karna semakin banyaknya device yang tersambung dengan account dropbox yang sama sangat banyak, membuat file didalam dropbox kurang secure. Sementara saya tidak ingin foto-foto tersebut atau file yang lain tidak terarsipkan dengan baik.

Saya ingin semua file dalam dropbox atau di folder tertentu bisa secara otomatis ter-backup di Amazon S3 punya kita sendiri tanpa ikut terhapus ketika file di dalam dropbox kita terhapus.

Solusi yang saya pakai adalah kita bangun EC2 di AWS dan kita install dropbox di dalamnya. Kemudian dari EC2 tersebut kita jalankan script secara otomatis untuk backup dari folder dropbox ke Amazon S3 menggunakan AWS CLI (Command Line Interface). Dalam script tersebut juga saya buat pengiriman email otomatis setelah proses backup selesai sebagai media untuk memonitor backup tersebut.

Dengan cara ini kita telah menambah satu lapis lagi backup terhadap file kita di cloud storage.

 

Dropbox Pro atau Amazon Glacier

Dropbox
Dropbox

Saya pernah menyebut harga Dropbox yang mahal dibanding Amazon Glacier di tulisan saya sebelumnya soal Mencoba Amazon Web Service EC2, S3, dan Glacier. Disitu saya menyebut kalau harga Amazon Glacier lebih murah dari Dropbox Pro.

Saya baru ingat ketika saya membuka kembali Dropbox Pro untuk pengguna personal satu account, Dropbox telah memberikan kapasitas 10 kali lebih besar dari kapasitas penyimpanan sebelumnya tanpa meningkatkan harganya. Jadi sekarang dengan harga sekitar 1 juta-an per tahun, kita bisa menyimpan data kita di Dropbox hingga 1TB. Setidaknya itu yang di janjikan Dropbox.

Harga Dropbox diatas kira-kira hampir sama dengan Amazon Glacier dengan kapasitas yang sama,bahkan bisa jadi lebih murah. Masalah kemudahan juga Dropbox memberikan kemudahan dan kenyamanan dalam mengakses data, karena datanya juga tersimpan lokal di device kita, jadi setiap kita buka file tidak perlu download lagi.

Sepertinya memang Dropbox sedang berkompetisi dengan para penyedia layanan penyimpanan cloud dengan para pemain yang lain yang semakin menjamur. Ada mozy, azzure, dll. Walaupun Dropbox sendiri juga menyimpan datanya di fasilitas milik Amazon.

Cuma, saya pikir, masalah utama dari teknologi penyimpanan cloud public seperti Dropbox, Amazon, Mozy, Azzure, dan yang lainnya adalah infrastruktur koneksi internet. Kalau koneksi internet lambat ya manfaat cloud kurang optimal. Mungkin bisa jadi malah menghambat produktifitas karna filenya belum synchronize, atau downloadnya belum selesai.

 

Mencoba Amazon Web Service EC2, S3, dan Glacier

Amazon Web Services
Amazon Web Services

Amazone Web Service (AWS) benar-benar memberikan segala layanan yang dibutuhkan oleh dunia digital sekarang ini. Semua layanan cloud disediakan dengan luar biasa lengkap oleh AWS. Mulai dengan layanan virtual server dengan pilihan berbagai sistem operasi hingga penyimpanan awan atau cloud storage yang besar dan terpercaya.

Semua layanan menawarkan harga yang fleksibel sesuai penggunaan. Jika kita hanya menggunakan sumber daya yang kecil, kita juga akan membayar dengan harga yang kecil juga. Inilah yang membedakan dengan menyewa infrastruktur tersendiri. Kalau kita sewa atau membangun infrastruktur sendiri, kita harus mengeluarkan biaya sebesar harga infrastruktur yang mahal. Kalau kita akan upgrade, investasinya juga sangat mahal.

Dalam kesmpatan ini saya mencoba EC2 sebagai server virtual, Amazon S3 sebagai penyimpanan berbasis awan, dan Amazon Glacier sebagai backup.

Amazon S3 memberikan space yang besar dan fleksibilitas untuk menyimpan dan mengambil. Untuk 100 GB harganya sekitar $39,6 atau sekitar Rp. 450.000,- per tahun. Kira-kira setangah dari biaya Dropbox.

Untuk Amazon Glacier, karena tujuannya untuk backup, jadi didesain untuk tidak sering diakses. Salah satu keuntungannya adalah harganya yang murah. Bayangkan untuk backup dengan kapasitas penyimpanan 100 GB, kita hanya membayar $1  per bulan atau $12 per tahun. Bandingkan dengna layanan dropbox yang harganya $99 per tahun.

Untuk storage ini kalahnya dari dropbox adalah kurang user friendly. Jika digunakan sehari-hari akan lebih mudah memakai dropbox. Sedangkan untuk backup jangka panjang atau beberapa tahun ke depan, kita bisa memakai Amazon S3 atau Amazone Glacier.