Tag Archives: radio

Antara Film Man of Steel dan Astronomy

Mungkin film Man of Steel adalah film pertama yang saya tonton di bioskop sejak terakhir kali saya nonton bioskop sekitar 8 tahun yang lalu saat SMA. Itupun saya sudah lupa seperti apa film yang saya tonton terakhir kali dulu dan yang pertama itu.

Dengan beberapa teman, saya ikut nonton film Steel of Man 3D. Ada beberpa scene film yang kita bahas setelah film selesai. Dengan bantuan kaca mata 3D, kami duduk di deretan bangku yang agak tengah lebih ke arah belakang.

Film Steel of Man adalah salah satu dari sekian banyak film yang memasukkan unsur astronomi dalam beberapa scene-nya. Pemeran utamanya sendiri berkaitan dengan makhluk luar bumi atau luar angkasa yang memiliki kemampuan diluar kemampuan makhluk bumi. Walaupun, soal makhluk cerdas di luar bumi masih dalam perdebatan di astronomi sendiri.

Saya tidak akan banyak membahas masalah makhluk luar angkasa dan UFO, tapi saya akan menulis tentang beberapa atribut astronomi yang dimasukkan dalam film tersebut.

1. Matahari sebagai bintang muda
Ada scene dimana bayi EL kecil akan dikirim ke sistem bintang yang masih muda. Disebut juga bintang kuning di film ini. Matahari memang dalam posisi main sequence star saat ini. Artinya matahari bisa digambarkan sebagai usia produktif atau usia muda/dewasa. Klasifikasi astronomis terhadap matahari menempatkan matahari pada usia antara kelahiran dan kematian bintang dalam diagram Hertzprung-Russel (Diagram H-R). Tidak terlalu tua dan juga tidak terlalu muda.

2. Gravitasi di Bumi.
Dalam film diceritakan bahwa bumi memiliki grafitasi lebih kecil dari planet Crypton dimana EL berasal. Dengan grafitasi lebih kecil, seperti di bulan bagi manusia Bumi, manusia bisa loncat lebih tinggi tatapi akan susah untuk kembali berpijak ke planet karena grafitasi yang lebih lemah. Tapi di film tersebut, EL/Superman bagaimana dengan mudah bergerak dan berbelok di udara. Saya juga bingung, yah…just enjoy the film.

3. Array Antena Parabola
Ada scene dimana disitu ditampilkan banyak antena besar yang seragam berjajar berdekatan satu sama lain. Array antena parabola raksasa seperti ini identik dengan teleskop radio. Teleskop radio adalah antena yang digunakan untuk menangkap sinyal yang sangat lemah dari benda-benda alami di luar angkasa. Karena sangat lemah dibutuhkan teknik khusus untuk menangkap sinyal tersebut. Salah satunya dengan teknik interferometri yang menggunakan beberapa antena untuk menangkap sinyal radio tersebut.

Di Amerika ada suatu daerah yang mengisolasi daerah tersebut dari interferensi sinyal radio buatan manusia khusus untuk penelitian radio astronomi. Ada regulasi yang melindungi daerah tersebut dari sinyal-sinyal radio buatan seperti sinyal Handphone, wifi, dll. sehingga daerah tersebut disebut sebagai quite zone. Bisa di-googling mengenai quite zone ini.

Mungkin masih ada atribut astronomi lain yang digunakan. Tapi tiga hal diatas adalah yang masih saya ingat sampai tulisan ini dibuat.

O iya, ada lagi yang menarik adalah ketika EL “terbang” hingga menembus batas sound barrier seperti pesawat supersonic dibawah ini:

FA-18 Hornet breaking sound barrier. Source : wikipedia.org
FA-18 Hornet breaking sound barrier. Source : wikipedia.org

Ilmu Astronomi mungkin memang tidak bisa memberikan dampak ekonomi instan terhadap kehidupan manusia di Planet Bumi. Secara jangka panjang pasti ada impact-nya. Tetapi secara jangka pendek, Astronomi bisa menginspirasi manusia tentang kegiatan dan pengetahuan yang bisa berdampak langsung derhadap ekonomi atau kehidupan manusia di bidang lain, dan salah satunya adalah film ini. Astronomi bisa mentrigger terhadap perkembangan teknologi sampai ke titik paling jauh yang bisa dilakukan. Astronomi tidak menghasilkan teknologi canggih, tetapi astronomi membutuhkan teknologi paling canggih melebihi teknologi yang ada.

Posted from WordPress for Android

Pengamatan Radio Matahari Partisipatif

Kondisi ruang radio dan peralatan pengamatan teleskop radio saat teramatinya semburan radio kelas X2 yang terjadi tanggal 15 Februari 2011.
Kondisi ruang radio dan peralatan pengamatan teleskop radio saat teramatinya semburan radio kelas X2 yang terjadi tanggal 15 Februari 2011. Image by Alfan Nasrulloh via blog.alfannas.com

Saya sangat terinspirasi dengan ide pengamatan radio dari matahari secara partisipatif. Ide tersebut dituangkan dalam sebuah project oleh NASA dalam Project RADIO JOVE. Dalam project itu, NASA membagikan desain teleskop radio sederhana yang bisa dengan mudah dipahami oleh pelajar, mahasiswa, maupun masyarakat umum. Project juga menyediakan kit yang bisa dibeli dan dipasang oleh masarakat umum, terutama sekolah-sekolah setingkat SMA maupun SMP. Masyarakat bisa memasukkan datanya ke database project yang dikelola oleh NASA Goddard Space Flight Center.

Kegiatan ini bisa menumbuhkan simbiosis mutualisme antara Ilmuan, Pelajar, Pendidik, Sekolah, dan Radio Amatir. Kegiatan ini juga bisa men-trigger untuk dilakukannya pemerataan pembangunan infrastruktur sampai ke daerah – daerah. Kebutuhan koneksi internet untuk berdiskusi dan bertukar data tidak dapat dielakkan. Pembangunan infrastruktur internet dan komunikasi daerah sangat dibutuhkan. Atas rasa keingintahuan masyarakat terhadap ilmu pengetahuan disekitarnya bisa digunakan energi untuk pembangunan infrastruktur ini.

Bagi Ilmuan
Project ini bisa menyediakan data bagi ilmuan tentang data matahari yang dikumpulkan oleh para peserta dari berbagai daerah di Indonesia yang membentang cukup panjang dari timur ke barat, sehingga kemungkinan mendapat banyak data dari rentang tersebut sangat besar. Waktu penyinaran yang diterima Indonesia oleh Matahari juga cukup panjang. Jadi halangan mendapatkan data karena cuaca buruk bisa diminimalisir karena lokasi pengamatan yang tersebar. Tentunya kurasi data yang diterima juga diperlukan disini untuk mendapatkan data yang layak untuk diikutkan dalam penelitian.

Bagi Pendidik atau Sekolah
Guru dan Sekolah bisa menggunakan project ini sebagai contoh kongkret kegunaan dari pelajaran fisika, matematika, atau sains pada umumnya, yang bisa diberikan kepada siswa. Sekolah juga bisa saling bertukar pengethauan dengan sekolah lain maupun dengan para ilmuan. Project ini bisa dikerjakan oleh multidisiplin dari kegiatan extrakurikuler elektronika, astronomi, karya ilmiah remaja (KIR) dan atau radio amatir sekolah. Data dari pengamatan bisa dikumpulkan secara nasional sebagai bahan bagi para ilmuan, astronom professional, untuk bahan penelitian matahari atau mungkin bisa jadi bahan untuk penelitian perubahan iklim. Tentu saja data yang dimasukkan kedalam database nasional perlu memenuhi standar yang sudah ditetapkan sebelumnya. Kita juga bisa berpartisipasi secara internasional.

Bagi Masyarakat Umum
Masyarakat umum khususnya yang memiliki hobi elektronika atau radio amatir bisa menyelesaikan tantangan-tantangan teknis dalam mendeteksi radio derau atau noise yang dipancarkan matahari yang dalam kesehariannya tidak berguna dalam komunikasi bisa memiliki makna fisis. Jadi selain sebagai volunteer yang sangat berperan besar dalam bidang komunikasi ketika bencana, komunitas radio amatir bisa juga berpartisipasi dalam hal sains.

Kegiatan ini adalah salah satu kegiatan sains potensial yang bisa dilakukan oleh semua orang dengan berbagai latar belakang dan hobby. Kegiatan ini juga berpotensi untuk men-trigger pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi secara kolektif. Tentu saja masih banyak ide lain yang bisa dikembangkan lagi dari sini.

 

Ide Pembentukan Group Astronomi Radio

center
Image source: webastronomi.com

Ide ini sebenarnya sudah lama tercetus di pikiran, mungkin sudah berbulan-bulan yang lalu, hampir satu tahun berlalu. Sempat naik dan tenggelam dari pikiran saya karena kesibukan pekerjaan dan lain-lain. Namun, ide ini kembali muncul setelah berdiskusi dengan beberapa teman di Himastron ITB (Himpunan Mahasiswa Astronomi ITB) malam minggu yang lalu ketika saya ke Bandung. Walaupun hampir lebih dari dua tahun lulus dan meninggalkan kampus, tapi kita masih akrab dengan para mahasiswa astronomi dari berbagai angkatan karena memang jumlah mahasiswa astronomi sedikit.

Salah satu teman diskusi santai saya adalah Anton TJ, Mahasiswa Magister Astronomi ITB. Dia kebetulan akan bertugas dalam tim RFI (Radio Frequency Interference) di kupang untuk men-survey tingkat gangguan radio di site yang akan dibangun Observatorium Baru. Survey ini diperlukan untuk mengetahui seberapa besar gangguan sinyal radio yang akan dialami teleskop radio nanti jika dipasang di tempat tersebut.

Topik yang kita bahas selain update situasi terkini, kami membahas tentang teleskop radio JOVE yang ada di Observatorium Bosscha. Teleskop radio JOVE adalah instrumen pengamatan gelombang radio dari benda-benda langit, khususnya Matahari dan Jupiter. Teleskop radio ini adalah hasil rintisan saya dan pembimbing saya Dr. Taufiq Hidayat di Observatorium Bosscha. Dari diskusi santai ini, ide pembentukan grup astronomi radio ini muncul kembali. Nah, saat itulah ide ini mulai saya sampaikan lebih luas.

Grup ini nantinya seperti working group yang dalam bayangan saya akan aktif memanfaatkan dan mengembangkan astronomi radio di Indonesia yang akan kita mulai dari Observatorium Bosscha. Sudah ada beberapa gambaran aktifitas yang bisa kita kerjakan, tapi setidaknya kita mulai dari membentuk wadah dulu untuk mengumpulkan kekuatan SDM dan infrastruktur. Pak Taufiq tentu mungkin sudah punya gambaran rencana yang lebih detail dan lebih jauh, tapi kita juga akan berinisiatif memulainya juga secara militansi.