Tag Archives: Apollo

Kenapa Kita tidak Ke Bulan Lagi?

Katanya manusia sudah pernah berhasil mendarat di Bulan. Kalau Benar kenapa kita tidak ke Bulan lagi?.

Pertanyaan itu mungkin sering kita dengar oleh orang-orang di sekeliling kita. Setidaknya saya beberapa kali menerima pertanyaan tersebut.

Jawaban yang sederhana adalah karena alasan “Dana”

Ya, dana adalah alasan utama dan sangat masuk akal selain alasan politik atau alasan – alasan yang lain.

Pada saat itu memang dua blok barat (AS) dan blok timur(Soviet) sedang gencar menyebarkan pengaruh, propaganda, dan unjuk kekuatan satu sama lain yang berbentuk perang dingin. Muara utamanya adalah penakhlukan luar angkasa.

Segala sumber daya kedua negara berfokus pada penakhlukan luar angkasa, mana yang paling kuat. Segala upaya dikerahkan untuk mendukung hal itu, sehingga kekuatan politik, ekonomi, dan pengetahuan negara dikerahkan.

Pergi ke Bulan adalah perjalanan yang sangat mahal, bahkan untuk sekelas negara. Saya kutipkan dari wikipedia tentang Cost program Apollo yang mengantarkan manusia ke Bulan:

The final cost of project Apollo was reported to Congress as $25.4 billion in 1973.[82] It took up the majority of NASA’s budget while it was being developed. For example, in 1966 it accounted for about 60 percent of NASA’s total $5.2 billion budget.[83] A single Saturn V launch in 1969 cost up to $375 million, compared to the National Science Foundation‘s fiscal year 1970 budget of $440 million – wikipedia(program cost)

Dari kutipan diatas bisa kita lihat untuk peluncuran satu roket Saturn V saja membutuhkan dana yang hampir sama dengan budget salah satu lembaga national, apalagi untuk beberapa kali peluncuran atau percobaan peluncuran. Dan dana tersebut habis dalam beberapa detik untuk dibakar.

Para pengambil kebijakan dan pemerintah AS sangat masuk akal jika tidak menjalankan program itu lagi setelah perang dingin selesai karna prioritas programnya juga berbeda, apalagi menggunakan anggaran belanja negara.

Film: In the Shadow of the Moon

Poster Film In the Shadow of the Moon. copy from wikipedia.org
Poster Film In the Shadow of the Moon. wikipedia.org

Beberapa hari yang lalu baru selesai heboh-heboh soal bulan, biasa menjelang puasa. Hari minggu ini, puasa yang ke-5, saya bongkar-bongkar isi hardisk dan menemukan film dokumenter tentang bulan juga, yang dulu pernah saya simpan dan dulu saya anggap kurang menarik untuk ditonton. Film dokumenter yang berisi orang ngomong (diinterview) dan beberapa cuplikan video kuno, sangat membosankan, saya pikir waktu itu.

Hari ini ketika saya menonton film ini lagi, saya baru menyadari kalau film ini ternyata sangat menarik. Menceritakan usaha manusia dalam menahlukkan bulan, dalam program antariksa oleh Amerika ketika bersaing dalam perang dingin dengan Uni Soviet, yang disebut dengan program Apollo.

Program Apollo dilaksanakan antara tahun 60-an sampai 70-an awal. Apollo 11 berhasil mendaratkan manusia pertama di Bulan dan Apollo 17 merupakan program Apollo yang terakhir.

Yang membuat tambah menarik adalah ketika para astronot yang dulu pernah ikut dalam program Apollo tersebut ikut berbagi cerita dalam film ini. Mereka menceritakan apa yang mereka alami dan mereka rasakan ketika di perjalanan mengarungi kehampaan ruang angkasa ataupun ketika mereka berada di Bulan yang sepi. Cerita yang mereka sampaikan atau film ini secara keseluruhan ikut membawa saya ke suasana waktu itu.

Ada pesan moral positif yang bisa kita ambil sebagai hikmah penjelajahan manusia ke luar angkasa atau eksplorasi luar angkasa. Kita mempelajari luar angkasa, meninggalkan Bumi untuk sementara, bukan berarti kita mengabaikan Bumi, tapi justru dengan hal itu, kita semakin menghargai dan mensyukuri segala hal yang ada di Bumi. Kita semakin sadar bahwa Bumi ini sangat istimewa. Kita tidak perlu kehilangan Bumi agar kita tersadar bahwa Bumi ini sangat berharga. Kita tergerak untuk menjaga Bumi karena kesadaran penuh akan keistimewaan Bumi. Bukan karena undang-undang atau karena hukuman, tetapi rasa dari dalam diri kita sebagai suatu kesadaran untuk menjaga Bumi dari kerusakan yang diakibatkan oleh ulah kita sendiri.

Bahkan ketidaknyamanan iklim di Bumi tidak ada apa-apanya dibanding kondisi ekstrim luar angkasa. Apalagi cuma soal hujan, tidak seharunya kita mengeluh secara berlebihan. Cukup kita beradaptasi dengan cara kita agar bisa survive tinggal di Bumi yang jauh lebih nyaman daripada tempat lain di luar angkasa.  Keberadaan Bumi ini untuk manusia sudah patut untuk disyukuri. Pesan ini terutama untuk saya sendiri agar lebih mudah bersyukur dan bersabar.

Berikut film “In the Shadow of the Moon” bagi yang ingin menonton: