Tag Archives: web

Mencoba “Menyelami” Digital Ocean

DigitalOcean
DigitalOcean

Digital Ocean adalah salah satu layanan komputasi awan yang bisa kita gunakan sebagai virtual private server untuk mengerjakan project-project berbasis web. Keunggulan yang selalu diiklankan besar-besar dimana-mana adalah penggunaan feature SSD di server-server yang digunakan. SSD adalah kependekan dari Solid State Drive, yaitu media penyimpanan seperti Harddisk yang tidak menggunakan piringan seperti HDD. SSD menggunakan chip-chip seperti flashdisk sebagai pengganti piringan sehingga kecepatan akses datanya juga jauh lebih cepat.

Proses setup sangat cepat dan mudah, sesuai dengan yang digembar-gemborkan oleh Digital Ocean dalam video iklannya. Dengan beberapa detik dan langkah, server kita sudah online dengan pilihan sistem operasi yang kita pilih saat setup.

Kesan pertama yang saya dapat adalah kemudahan. Begitu mudahnya mebangun server sendiri tanpa memikirkan infrastruktur fisiknya. Bagi orang yang sudah terbiasa membangun infrastruktur web server akan merasakan mudahnya membuat server virtual untuk menjalankan aplikasi web yang dibangunnya menggunakan layanan dari Digital Ocean ini.

Kalau dari konsep layanan dalam komputasi awan, layanan digital ocean ini sepertinya mencakup semua jenis layanan komputasi awan. Mulai dari IaaS (Infrastrukture as a Service), PaaS (Platform as a Service), hingga SaaS (Software as a Service). Kita mengeluarkan uang sesuai dengan service yang kita gunakan. Hitungannya berdasarkan waktu dan infrastrukture yang kita gunakan. Kita juga bebas membangun server virtual ini menggunakan pilihan Sistem Operasi yang kita inginkan.

Ketika server virtual yang kita bangun sudah jadi (benar-benar sesuai jargonnya yang hanya membutuhkan waktu 55 detik untuk setup server virtual yang baru), kita akan mendapatkan alamat IP address public yang bisa kita gunakan untuk mengaksesnya baik lewat protokol ftp ataupun ssh. Kita benar-benar diberikan server kosongan yang bisa kita install dengan aplikasi-aplikasi server yang kita inginkan.

Sistem reward yang ditawarkan membuat saya teringat dengan sistem reward dari Dropbox. Setiap user yang daftar melalui referensi kita, maka penyedia layanan akan memberikan diskon kepada kita. Begitu juga dengan sistem reward Digital Ocean ini. Bagi yang ingin mencopa menggunakan layanan Digital Ocean, silahkan mendaftar dari referensi saya ini ya… 🙂 https://www.digitalocean.com/?refcode=4af8d92f7403

Semoga makin Semangat dan Produktif dalam berkarya … ! 🙂

 

Memasang Squid Proxy di Ubuntu 12.04

Sejak jumat minggu lalu, saya dilanda penasaran dengan gagalnya squid3, yaitu web proxy yang tidak berjalan dengan semestinya di server yang baru saja saya install. Beberapa panduan sudah saya ikuti tetapi belum memberikan hasil yang memuaskan. Experimen ini saya lakukan untuk mencoba feature caching web oleh squid3 dan untuk mengatur dan memonitor informasi yang masuk ke dalam jaringan.

Saya coba membuat cache proxy di server tersendiri setelah sebelumnya saya coba web proxy internal yang merupakan fasilitas dari mikrotik. Di mikrotik sendiri awalnya tidak mau men-cache website yang sudah dibuka. Masalah yang saya hadapi terselesaikan setelah saya buat sendiri storage disk yang ada di system. Jadi storage disk yang digunakan tidak memakai storage disk default hasil dari enabling web-proxy mikrotik. Saya masih belum tahu penyebab pasti masalah tidak mau caching itu, tapi intinya setelah settingan storage disk nya dirubah jadi bisa nge-cache.

Yang jadi masalah berikutnya ketika bisa men-cache di internal system mikrotik adalah disk space system yang cepat penuh. Sudah spacenya kecil, cuma seratusan MB, ditambah caching yang cepat sekali bertambahnya, membuat saya beralih untuk membuat cache external.

Saya menggunakan konfigurasi yang dijelaskan dengan detail disni. Kira-kira konfigurasi seperti inilah yang saya pakai dan berhasil men-cache website yang telah dibuka. Dalam sehari ini kira-kira sudah ada 300M yang sudah berhasil di-cache.

Untuk kasus saya ini kebetulan topologinya kira-kira seperti ini:

Router——-Router——-Switch——client
|
Squid